..InsPiRasi HuMaiRa..

dalam ketegasanmu terselit kelembutan..dalam kesungguhanmu terselit seribu duka penderitaan..jerit perihmu menuju puncak kegemilangan..kau..syaukah istimewa..dipagari sinar nur islami..

Buntu

Ummi dan ayah saya sudah berpesan,manfaatkan cuti betul-betul.

Namun,berita yang saya terima seminggu yang lepas begitu mengejutkan saya. Lantas,saya membuka diari kecil saya,di situ telah tertulis semua perancangan yang akan diaksanakan cuti ini,sama ada di Mesir atau di luar Mesir(bukan di Malaysia). Sekarang,jiwa saya sudah berbelah bahagi. Khabar berita yang diterima dari ayah amat merungsingkan jiwa saya.Pada mulanya ayah enggan memberitahu saya tentang khabaran atuk,memikirkan saya sedang berjuang untuk imtihan,namun setelah didesak berkali-kali,akhirnya ayah ceritakan segalanya kepada saya. Ya Allah!Pilu hati saya mengenangkan atuk di kampung. Berkali-kali air mata saya tumpah kerananya. Saya masih ingat lagi,atuk pernah berkata bahawa dia inginkan saya yang merawatnya kelak. Oh,air mata saya mengalir lagi! Saya hanya mampu berdoa agar umurnya masih panjang dan saya pasti akan merawatnya dengan tangan saya sendiri nanti! “Cek(panggilan pada atuk),tunggu atin 3 tahun lagi!!”

Atuk kesayangan saya sakit tenat. Tidak sampai hati saya memikirkan keadaan atuk. Tubuh yang lemah diserang strok. Dia tidak mampu bergerak dan menguruskan diri sendiri. Hanya anak-anak dan cucu tersayang yang setia membantu atuk,menguruskan pakai minum harian atuk. Atuk saya seorang yang kuat semangat. Membesarkan anak-anak seramai 7 orang tanpa isteri di sisi pada usia yang muda membuktikan bahawa dia seorang yang tabah. Walaupun tidak berpendidikan tinggi,namun dengan kuasa Allah,dia mampu mendidik anak-anaknya sehingga berjaya.

Sebentar tadi,sempat saya menelefon umi. Saya tanyakan pendapat kepadanya tentang perancangan saya pada cuti musim panas nanti. Kalau boleh,saya ingin segera pulang ke Malaysia,memegang tangan atuk saya dan ingin berbakti kepadanya sementara nyawanya masih ada. Ah,hati jadi bingung!Ya Allah,berilah petunjukMu..sepanjang cuti nanti,saya banyak terikat dengan beberapa komitmen yang mesti saya bereskan untuk cuti tahun ini. Tambahan pula,jika diizinkanNya,awal Ogos,saya akan berangkat ke suatu tempat di luar Mesir. Nama sudah pun didaftar dan segala-galanya sudah disetelkan. Cuma pesan umi,”kakak doakan cek bila sampai kat ‘sana’ nanti”.huhu..berderai air mata mendengarkan kalam umi tadi. kemudian saya menyambung,”sempatkah umi??”.Suara umi di talian sana tiba-tiba berubah. Umi turut sama menangis. syahdunya..

harapan semoga kawan-kawan dapat doakan kesihatan atuk saya. Moga atuk cepat-cepat sembuh. Teringin nak bersembang dengan atuk! Dan saya,haruskah saya merombak semula plan saya??

Image042 My atuk with cucu-cucu..rindu sama korang!

Single Post Navigation

One thought on “Buntu

  1. moga bersabar dan terus berdoa. moga dipermudahkan segalanya..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: